Zelenskyy Optimis Ukraina Akan Menang dan Jadi Bagian dari Uni Eropa

Para pemimpin Uni Eropa menyambut Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dengan tepuk tangan meriah saat dia mengajukan permintaan untuk mendapatkan lebih banyak senjata untuk perang melawan invasi Rusia dan memulai pembicaraan tentang permohonan negaranya menjadi anggota Uni Eropa.

Berbicara di Parlemen Eropa di Brussel, Zelenskyy berterima kasih kepada para pemimpin Uni Eropa atas bantuan berkelanjutan untuk negaranya dan mengatakan Ukraina akan muncul sebagai pemenang dari perang dan akan menjadi bagian dari Uni Eropa.

Ketua Parlemen Eropa Roberta Metsola mengatakan dia mendukung seruan Zelenskyy untuk mendapatkan lebih banyak dukungan. “Kami tahu pengorbanan yang telah dilakukan oleh warga Anda untuk Eropa dan kami harus menghormatinya, tidak hanya dengan kata-kata, tetapi juga dengan tindakan,” kata Metsola. “Jet-jet yang Anda butuhkan untuk melindungi kebebasan telah dianggap enteng begitu saja oleh banyak orang.

Metsola meminta negara-negara anggota Uni Eropa untuk mengambil tindakan. “Anda harus menang dan sekarang negara-negara anggota Uni Eropa harus mempertimbangkan dengan cepat sebagai langkah selanjutnya untuk menyediakan sistem jarak jauh dan jet-jet yang Anda butuhkan untuk melindungi kebebasan Anda.”

Presiden Parlemen Eropa Roberta Metsola memegang bendera Uni Eropa bersama Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy di Parlemen Eropa di Brussels, Belgia 9 Februari 2023.

Zelenskyy mengatakan dengan dukungan sekutu, Ukraina “mempertahankan diri dari kekuatan anti-Eropa terbesar di dunia modern.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell juga mengonfirmasi Kamis (9/2) bahwa Uni Eropa berencana untuk memberikan lebih banyak bantuan militer ke Ukraina.

Zelenskyy, yang didampingi oleh mitranya dari Prancis, Presiden Emmanuel Macron, pada hari Kamis melakukan perjalanan untuk menghadiri pertemuan puncak untuk berpidato di parlemen Uni Eropa.

Jika masalah keamanan mengizinkan, Zelenskyy akan berpidato di pertemuan puncak blok 27 negara itu dalam upayanya untuk memperoleh tank, jet, dan rudal.

Pemimpin Ukraina itu sedang melakukan lawatan ke tiga negara untuk mencari dukungan dari sekutu di Eropa sementara peringatan satu tahun invasi Rusia semakin dekat. Para pejabat Ukraina mengatakan mereka memperkirakan Rusia merencanakan serangan baru di wilayah timur Ukraina pada hari-hari sekitar peringatan invasi Rusia, 24 Februari. [lt/ab]

Sumber: www.voaindonesia.com