Kehadiran Putin jadi Pusat Perhatian di Forum BRI China

Kunjungan Presiden Rusia Vladimir Putin ke Beijing minggu ini memberinya kesempatan langka untuk bertemu dengan para pemimpin dunia lainnya dan memperdalam hubungan “tanpa batas” Moskow dengan China.

Di China, Putin akan menghadiri forum Inisiatif Sabuk dan Jalan DI Beijing, yang dimulai pada hari Selasa dan berakhir pada hari Rabu. Dia akan menyampaikan pidato, bertemu dengan pemimpin China Xi Jinping dan mengadakan konferensi pers.

Perjalanan Putin ke Beijing adalah kunjungan kedua ke luar negeri sejak Pengadilan Kriminal Internasional (International Criminal Court/ICC) mengeluarkan surat perintah penangkapannya pada bulan Maret. Awal bulan ini dia melakukan perjalanan ke Kyrgyzstan.

ICC telah mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Putin, dan mewajibkan negara-negara anggotanya untuk menahan pemimpin Rusia tersebut jika dia menginjakkan kaki di wilayah mereka. Baik China maupun Kyrgyzstan, negara lain yang pernah dikunjungi Putin sejak surat perintah tersebut, bukan anggota ICC.

Pada hari Selasa di Beijing, Putin mengadakan pertemuan pertamanya dengan pemimpin dari Eropa sejak pecahnya perang di Ukraina, Viktor Orban dari Hongaria. Dia juga bertemu dengan Perdana Menteri Thailand yang baru terpilih Srettha Thavisin dan presiden Mongolia.

Pada jamuan makan malam yang diselenggarakan oleh Xi, kedua pemimpin itu berjabat tangan dan berfoto bersama dengan para pemimpin global lainnya, yang banyak di antaranya mengambil pendekatan yang bertentangan dengan tanggapan Barat terhadap invasi Rusia ke Ukraina. [lt/ka]

Sumber: www.voaindonesia.com