Iran Eksekusi 4 Orang karena Diduga Miliki Hubungan dengan Mossad Israel

Iran, Jumat (29/12) mengeksekusi empat orang dan menjatuhkan hukuman penjara kepada beberapa orang lainnya karena dituduh memiliki hubungan dengan dinas keamanan Mossad Israel, kata media setempat.

Mizan, situs berita yang berafiliasi dengan pengadilan negara tersebut, mengatakan tiga pria dan satu perempuan dieksekusi pada Jumat pagi. Polisi mengidentifikasi pria tersebut sebagai Vafa Hanareh, Aram Omari, Rahman Parhazo dan perempuan tersebut sebagai Nasim Namazi. Laporan tersebut tidak menyebutkan bagaimana eksekusi tersebut dilakukan, namun Iran biasanya menerapkan hukuman gantung.

Keempatnya didakwa menculik beberapa pasukan keamanan Iran untuk mendapatkan informasi intelijen, Mizan melaporkan. Mereka juga dituduh membakar mobil dan apartemen beberapa agen intelijen Iran.

Laporan itu juga mengatakan beberapa orang lain yang bekerja dengan kelompok yang sama, masing-masing dijatuhi hukuman 10 tahun penjara, tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Hal ini terjadi kurang dari seminggu setelah dugaan serangan udara Israel yang menewaskan seorang jenderal senior Iran di Suriah.

Iran dan Israel telah lama saling menuduh pihak lain melakukan mata-mata dan melancarkan perang bayangan selama bertahun-tahun.

Pada bulan November, Sekjen PBB Antonio Guterres mengatakan Iran melakukan eksekusi “pada tingkat yang mengkhawatirkan,” yang menewaskan sedikitnya 419 orang dalam tujuh bulan pertama tahun ini.

Iran mengatakan pihaknya mengeksekusi mata-mata Mossad Israel awal bulan ini, yang dituduh menyebarkan informasi rahasia. Pada bulan Januari, mantan wakil menteri pertahanan Iran Alireza Akbari digantung karena dugaan kerja sama dengan Badan Intelijen Rahasia Inggris.

Pada tahun 2020, Iran mengeksekusi seorang pria yang dihukum karena membocorkan informasi ke AS dan Israel tentang seorang jenderal terkemuka Garda Revolusi Islam yang kemudian terbunuh oleh serangan pesawat tak berawak AS di Irak. [ab/uh]

Sumber: www.voaindonesia.com