Invasi Israel ke Gaza: Dahulu dan Sekarang

Sementara krisis kemanusiaan di Jalur Gaza meningkat, Israel sedang mempersiapkan invasi darat skala penuh ke daerah kantong berpenduduk 2,1 juta warga Palestina.

Menganalisis Perang Gaza pada tahun 2014, yang terakhir kali Israel menginvasi Jalur Gaza, dapat memberikan gambaran mengenai bagaimana keadaan pada hari-hari dan minggu-minggu mendatang. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kali ini bersumpah untuk “menghancurkan” kepemimpinan Hamas di Gaza. Namun para ahli mengatakan memenangkan pertarungan ini akan jauh lebih rumit dibandingkan tahun 2014.

Pasukan Israel dengan tank dan kendaraan lapis baja lainnya berkumpul di sebuah lapangan dekat kota Ashkelon di Israel selatan, sementara Israel bersiap melakukan serangan darat ke Gaza (foto: dok).

Apa yang terjadi dalam Perang Gaza 2014?

Hamas menculik dan membunuh tiga remaja Israel pada tahun 2014. Dua warga Israel kemudian menculik seorang remaja Palestina dan membunuhnya sebagai pembalasan. Demonstrasi massal pecah di kedua sisi.

Dalam pergolakan tersebut, Hamas dan kelompok militan Palestina lainnya mulai meluncurkan ribuan roket ke Israel selatan. Lebih dari 730 roket dicegat oleh Iron Dome, sistem pertahanan udara canggih Israel.

Israel membombardir Gaza dengan rudal sebagai tanggapannya. Seluruh blok kota dihancurkan. Lebih dari 1.460 warga sipil Palestina diyakini tewas dibandingkan dengan segelintir warga Israel, menurut UNRWA, Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk pengungsi Palestina.

Pasukan Pertahanan Israel, atau IDF, melancarkan invasi darat ke wilayah tersebut pada tanggal 7 Agustus 2014, dengan tujuan menghancurkan jaringan terowongan bawah tanah milik Hamas yang digunakan untuk menyimpan roket.

Pada akhirnya, IDF menghancurkan hampir tiga lusin terowongan Hamas, sehingga menghambat kemampuan kelompok tersebut untuk melakukan serangan teroris skala besar – setidaknya hingga tanggal 7 Oktober 2023, ketika Hamas melancarkan pembantaian satu hari yang paling berdarah terhadap orang-orang Yahudi sejak Holocaust, yang menewaskan lebih dari 1.400 warga Israel.

Perang tahun 2014 berlangsung selama 50 hari hingga Israel dan Gaza menyetujui gencatan senjata pada tanggal 26 Agustus tahun itu. Saat ini, dalam waktu kurang dari dua minggu pertempuran, lebih banyak warga sipil Palestina dan Israel yang tewas dibandingkan seluruh pertempuran pada tahun 2014.

IDF sekarang merencanakan invasi darat yang jauh lebih kecil dibandingkan invasi tahun 2014. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan pemerintah persatuannya berupaya merebut Kota Gaza dan mengakhiri pemerintahan brutal Hamas di jalur tersebut. Lebih dari 300.000 tentara cadangan Israel telah dipanggil.

Bagaimana invasi yang akan datang dibandingkan dengan tahun 2014

“Invasi darat ini dimaksudkan untuk skala yang jauh lebih besar,” kata Tahani Mustafa, analis senior Palestina di International Crisis Group. Perang Gaza tahun 2014, katanya, sebagian besar terbatas pada wilayah terbuka, termasuk lahan pertanian.

“Pada akhirnya, pada tahun 2014 Israel tidak benar-benar memasuki jantung Kota Gaza,” kata Mustafa.

Mustafa juga mengingatkan bahwa Hamas tidak boleh dianggap remeh. Kelompok ekstremis tersebut, katanya, memahami benar strategi militer Israel dan tahu apa yang diharapkan.

Para ahli sepakat bahwa perang perkotaan akan menghadapkan IDF dengan serangkaian tantangan baru yang jauh melampaui kekerasan perang tahun 2014. [lt/ka]

Sumber: www.voaindonesia.com