Dua Menteri Bolivia Dihukum atas Rencana Melawan Morales

Dua mantan menteri di Bolivia di jatuhi hukuman dua tahun penjara pada Selasa(5/12), setelah mengaku mengambil bagian dalam rencana yang memaksa Evo Morales mengundurkan diri sebagai presiden pada 2019.

Morales, yang merupakan presiden pribumi pertama Bolivia, meraih popularitas setelah mengambil alih kekuasaan pada 2006, sampai ia mencoba melanggar konstitusi dan mencalonkan diri untuk masa jabatan keempat pada 2019.

Dia memenangkan pemungutan suara tersebut, tetapi terpaksa mengundurkan diri di tengah protes besar dan mematikan, dan pergi meninggalkan Bolivia. Morales kembali setelah sekutu kirinya, Luis Arce, memenangkan kursi kepresidenan pada Oktober 2020.

Ketika Morales melarikan diri, jabatan presiden diambil alih oleh Jeanine Anez, wakil ketua senat yang kini ditahan dan juga akan diadili, atas dugaan perannya dalam rencana menentang Morales.

Hukuman pertama dalam drama tersebut diumumkan, pada Selasa, terhadap mantan menteri kehakiman dan energi, Alvaro Coimbra dan Rodrigo Guzman, berdasarkan tawar-menawar pembelaan.

Mereka akan mendapat penghargaan atas waktu yang mereka habiskan dan diperkirakan akan segera dibebaskan, kata pengacara mereka.

Kedua pria tersebut mengaku mengetahui rencana untuk menjatuhkan Morales dan tidak melaporkannya, kata Hakim Helmer Laura. [ns/rs]

Sumber: www.voaindonesia.com